Pages

Peminat Novel

Blog Page

13 Jan 2013

Bab 22: Dia Yang Ku Cinta


PAGI itu Yana datang ke pejabat agak awal daripada biasa. Ini semua kerana dirinya di denda. Mahu tidak  mahu dia terpaksa juga kerana dia tidak mahu Tuan Zarith menjadi Hulk pagi-pagi buta.
Dia menuju ke pantri untuk menyediakan minuman pekerja-pekerja di syarikat ini. Air buatannya sering mendapat pujian dari pekerja-pekerja di sini. Hatinya sedikit sebanyak menjadi bangga. Tengoklah tangan siapa, kan? Tapi, Tuan Zarith langsung tidak pernah memuji. Huh! Kalau tak sedap, kenapa mintak selalu? Bebel hatinya.
Setelah siap membancuh, dia mula menuju ke bilik Tuan Zarith. Dia mahu mengemas apa yang patut. Dia tidak mahu Zarith berasa tidak selesa berada di biliknya. Nanti di katanya makan gaji buta. Dia kan tak suka pekerjanya makan gaji buta.
Mula-mula dia mengelap meja bos kesayanganya itu. Bimbang juga berhabuk. Mahu mengamuk Tuan Zarith tu karang. Setelah berpuas hati menyusun fail dan mengemas sedikit kedudukan peralatan di meja Zarith, dia beralih pula ke bahagian tempat perbincangan khas jika Zarith ingin membuat perbincangan secara tertutup dengan pekerjanya.
Untunglah Kak Ida, kan. Kerja sektari tapi duduk goyang kaki. Hanya diperlukan jika Tuan Zarith betul-betul perlukan Kak Ida. Yang ruginya, aku ni hah. Awal-awal dulu mintak kerja pembancuh air je, terus dinaikkan pangkat tak bertauliah  jadi asisstant Tuan Zarith. Penat nak melayan kerenah gila dia tu, desis hati Yana.
Dia terus mengemas bilik Zarith. Sekali-sekala dia menyanyi kecil. Bosan tiada muzik semasa membuat kerja. Justeru itu, dia menyanyi-nyanyi untuk menghiburkan hati. Lagipun, Tuan Zarith masih belum sampai. Jadi, ini kesempatannya mengeluarkan bakat yang sudah lama terpendam. Dalam dia asyik menyanyi lagu yang sumbang-mambang itu, dia tidak perasan kelibat Zarith sudah betul-betul berdiri di hadapannya.
Zarith tersenyum melihat telatah Yana. Dia berada di dunianya sendiri. Sesampai sahaja dia di hadapan bilik, dia terdengar seseorang menyanyi. Di sangkakan Kak Ida, setiausahanya itu. Tetapi Kak Ida tidak gemar bernyanyi. Jadi, siapa yang bernyanyi dengan riang di dalam biliknya itu? Segera dia membuka perlahan pintu bilik dan ternyata Yana yang sedang bernyanyi. Adakalanya Yana terjoget-joget mengikut lagu yang dinyanyikannya. Dia ketawa kecil.
Yana seakan terdengar suara seseorang yang sedang ketawa. Semerta badannya berhenti berjoget. Dia terus terkaku di situ. Seketika, dia berdeham kemudian memalingkan wajah. Gulp! Tuan Zarith. Secara tiba-tiba dia rebah. Saja buat-buat pengsan. Nak tutup malu punya pasal.
Eh, Yana...” Zarith segera berlari mendapatkan Yana yang sudah rebah di lantai. Budak ni nampak hantu ke? Tiba-tiba aja pengsan, soal hatinya.
“Yana... yana..” panggil Zarith lagi sambil menepuk-nepuk perlahan pipi Yana. Yana masih lagi membisu. Tetapi degupan jantungnya sudah tidak seirama. Kadang-kadang laju tanpa arah. Kadang-kadang perlahan macam mahu mati. Dia tidak mahu bangun. Jika sepuluh jam dia terpaksa berpura-pura pengsan untuk menutup malunya, pasti dia akan lakukan.
“Sa...... Zarith!!!” jerit satu suara.
Zarith berpaling. Yana semerta terbangun. Suara itu sangat memeranjatkannya. Suara Cik Lisa!
“You buat apa ni?” jerkah Lisa.
Segera Lisa menghampiri Yana dan menarik kasar tangan Yana.
“You buat apa dengan boyfriend I hah? You nak menggedik?!” pekik Lisa. Sebal hatinya ketika ini. Dia fikir mahu memberi kejutan kepada Zarith. Dia mahu memujuk Zarith supaya menerimanya semula. Akhirnya, dia yang terkejut. Zarith bersama seorang perempuan. Dengan budak tea lady?
“Sa.. saya...” Yana tidak tahu nak terangkan bagaimana. Bukan niatnya mahu mengambil kesempatan ke atas Zarith. Dia cuma malu saja apabila Zarith melihatnya terkinja-kinja sebentar tadi.
“Kau memang perempuan tak tahu malu, kan?!” kata Lisa seraya menampar kuat pipi Yana. Zarith kelihatan terkejut. Tindakan Lisa terlalu pantas. Tidak sempat dia mahu menghalang. Hatinya yang geram dengan Lisa semakin mengeledak dengan tindakan Lisa terhadap Yana.
Segera dia menarik Yana menghampirinya. Dia tidak tegar melihat wanita yang mula menapak di hatinya disakiti. Ya, dia mencintai Yana. Sudah puas dia menilai hatinya semalaman, dan ternyata di dalam mimpinya hanya terlihat wajah Yana sahaja. Hilang sudah wajah Lisa yang dahulunya menemani malam tidurnya. Dia yakin dengan perasaanya itu. Kerana dia berasa sakit apabila melihat Yana disakiti. Bak kata pepetah, cubit paha kanan, peha kiri terasa sakitnya.
“You tak ada hak nak tampar pekerja I. Siapa suruh you datang sini? Sekali you keluar dari hidup, jangan mimpi you boleh kembali!” Marah Zarith.
“Betina ni cuba rampas you dari I. Dulu you tak macam ni pun. You dah lupa ke janji kita? Sehidup semati bersama??” Lisa cuba memujuk.
“I rasa you yang dah lupa. I tak pernah lupa. You yang pergi tinggalkan I. Sekarang you nak salahkan I pulak?” balas Zarith sinis.
“I ada sebab, Zarith...” balas Lisa perlahan. Ah, hatinya semakin tidak keruan. Bagaimana dia mahu berterus-terang. Dia tidak mahu dengan kebenaran itu, Zarith terus hilang darinya. Dia mahukan Zarith!
“Sebab apa, Lisa? Cukuplah Lisa. Cinta I dah lama mati saat you pergi tinggalkan I...” melirih suara Zarith. Dia kesal. Dia pernah menyayangi wanita itu. Sedikit sebanyak hatinya berasa kasihan. Tetapi, dia sudah tidak mahu mempunyai apa-apa hubungan lagi dengan Lisa.
Lisa geram kerana Zarith sudah membuangnya secara terang-terangan. Segera dia bergerak menghampiri Yana. Dia mahu mengerjakan budak itu sekali lagi, tetapi Zarith sempat menghalang. Zarith menolak kuat badan Lisa sehingga Lisa terjatuh ke lantai.
 Yana masih lagi tergamam dengan tindakan Lisa tadi. Dia memegang pipinya yang masih lagi kebas. Kuat juga penangan Cik Lisa ni, desis hati Yana.
“You jangan cuba nak apa-apakan Yana. Sekali you sentuh Yana. I bunuh you!” ugut Zarith.
Lisa merengus manakala Yana terkaku. Dia memerhati wajah bengis tuannya itu. Sebanyak ini Zarith mempertahankannya? Hatinya sedikit lega kerana Zarith sudi melindunginya.
“Kenapa you nak mempertahankan budak  ni? Dia bukan siapa-siapa dengan you. I yang patut you ambil berat. Bukan dia!” tepat tundingan jari menunjuk ke arah Yana. Yana segera menundukkan kepala. Takut melihat renungan tajam wanita itu.
Since when I kena ambil berat pasal you? Huh! Untuk pengetahuan you, cinta I pada you dah tak ada. Zero. Sekarang, Yana yang I cinta. Hanya dia!” balas Zarith yakin. Dia ingin Yana tahu bahawa kata-katanya memang benar. Dia memang mencintai Yana.
Lisa terkejut. Yana tergamam. Cinta? Yana memandang wajah Zarith tanpa kelip. Dia cintakan aku? Sebelah hatinya berasa tenang dengan pengakuan Zarith tetapi sebelah hatinya berasa gerun dengan wanita di hadapan Zarith itu. Dapat dirasakan ketika ini, Lisa seperti mahu membunuhnya sahaja.
Di balik pintu bilik Zarith, berdirinya Fendi. Dia baru sahaja tiba di pejabat. Dia segera menuju ke bilik Zarith apabila mendengar riuh-rendah di bilik sahabatnya itu. Dan dia terkejut dengan kenyataan Zarith. Dia mendengar dengan jelas pengakuan Zarith.
“Sekarang, Yana yang I cinta. Hanya dia!” ternigang-ngiang ayat itu menampar masuk ke telinganya. Zarith cintakan Yana? Aku tak boleh biarkan, kata hatinya. Segera dia berlalu meninggalkan bilik itu.
What?! You hilang akal ke apa? Dia tak layak untuk you. I yang lebih layak. Perempuan ni just tea lady aje!” pekik Lisa. Dia sudah hilang sabar. Hilang sabar kerana budak hingusan seperti Yana berjaya mencuri hati Zarith. Jika dilihat dari penampilan Yana, nampak sangat tidak layak bersama Zarith. Dia lebih lawa, malah lebih serasi digandingkan bersama Zarith.
No, I tak hilang akal. Memang I cintakan dia. I really love her. Sekarang you dah tahu kan? You jangan cuba-cuba ganggu Yana. Now,you can get out!” halau Zarith tegas.
Sekarang tumpuannya hanyalah Yana. Dia dapat melihat dengan jelas reaksi Yana apabila dia memberitahu isi hatinya kepada Lisa. Dia mahu berterus-terang kepada Yana. Dia mahu Yana menerimanya jika Yana juga mempunyai perasaan sama sepertinya.
“Tunggu apa lagi. Keluarlah!” jerkah Zarith. Yana terkejut dengan jerkahan Zarith. Marah betul Zarith kepada Cik Lisa. Lisa segera melangkah keluar dengan penuh dendam. Aku tak akan lepaskan kau, Zarith.
“Yana, awak tak apa-apa?” soal Zarith sebaik sahaja kelibat Lisa hilang dari pandangannya. Segera dia memegang pipi mulus Yana. Kasihan dia melihat Yana. Sudahlah kena tampar, lepas itu dengar luahan hatinya pula. Pasti Yana terkejut. Dia ketawa kecil.
“Ke... kenapa tuan ke.. ketawa?” soal Yana gagap. Saat ini dapat dirasakan mukanya sudah merah tebal seinci dari wajah biasa. Malunya, desis hatinya.
“Muka awak macam kena ciumlah... merah padam..” usik Zarith sambil mengusap lembut pipi Yana. Seketika pandangan mereka bertaut. Yana melihat renungan Zarith. Dapat dirasakan keihklasan hati Zarith mencintai dirinya. Cintakah aku kepadanya?
Zarith memandang Yana dengan pandangan penuh kasih. Dia benar-benar mencintai Yana. Dia sanggup mengorbankan nyawanya demi Yana. Akhirnya dia tersenyum.
 I love you, Yana..” kata-kata keramat itu seperti menghentikan hembusan nafas Yana. Dia seperti kekurangan oksigen akibat kata-kata maut tuannya tadi. Degupan jantungnya kembali tidak seirama. Kelihatan dia sedikit menggelabah. Lucu Zarith melihat wajah Yana.
“Err.. eh, saya keluar dulu Tuan Zarith...” segera Yana mengambil kain lap dan melanglah ke arah pintu. Sebaik sahaja dia ingin memulas tombol pintu, Zarith bersuara.
“Apa yang saya cakap dengan Lisa tadi memang betul. Saya betul-betul cintakan awak. Saya tidak pernah silap dengan perasaan saya. Dan saya harap awak juga mencintai saya..” kata Zarith.
Yana masih lagi terkaku. Hatinya meronta-ronta ingin memberitahu bahawa Zarith juga sudah berada di hatinya, namun dia mahu. Belum pernah dia meluahkan rasa kepada seseorang. Dan hari ini, tuannya meluahkan perasaan kepadanya. Apa yang dia rasa? Gembira! Tetapi dalam masa yang sama dia takut dengan ancaman Cik Lisa. Dia risau jika Cik Lisa membuat sesuatu di luar jangkaan.
“Err.... saya keluar dulu..” dengan segera Yana meminta diri. Hatinya semakin berdegup kencang. Zarith menghela nafas lega. Akhirnya dia mengakui dia mencintai Yana. Dia mahu memikat hati Yana supaya menerimanya. Jika dia tidak mahu? Ah, paksa aje! Desis hatinya. Dia tersenyum bahagia. Yana, I really love you!

HENTAKAN di meja mengejutkan pelanggan di restoran itu. Segera Lisa cuba menenangkan Fendi. Sebentar tadi, sebaik sahaja Lisa keluar dari bilik Zarith, dia menerima panggilan dari Fendi. Fendi mahu menemuinya. Dengan pantas, Lisa bergerak menuju ke tempat perjumpaan mereka.
Dia melihat seraut wajah Fendi. Belum pernah Fendi bereaksi seperti ini. Apakah benar Fendi mencintai Y   ana? Dapat di lihat dari wajah Fendi seperti sedang menahan amarah.
“You cintakan Yana?” soal Lisa ingin tahu.
Fendi terkejut dengan pertanyaan Lisa. Cinta? Betul ke aku cintakan Yana? soalnya sendirian.
“Fendi, betul you cintakan Yana?” soal Lisa lagi.
I don’t know. Tapi I sakit hati bila dengar Zarith cakap dia cintakan Lisa. I tak tahu. I tak tahu..” kata Fendi berserta gelengan kepala. Dia sendiri keliru dengan perasaannya. Namun dia senang dengan kehadiran Yana. Semenjak dia mengenali Yana, dia tidak lagi berfoya-foya dengan perempuan lain. Kelab malam pun dia sudah lama tidak pergi. Benarkah Yana yang mengubah dirinya selama ini. Dan benarkah dia mencintai Yana? Dia buntu.
“Kalau you sakit hati, maknanya you love her. You cintakan Yana! Kenapalah you ni lembab sangat nak tahu perasaan sendiri!” marah Lisa.
Fendi ni lembablah. Cuba dari awal Fendi dapat tahu akan perasaannya, sudah tentu sekarang Yana di genggamannya. Tetapi sekarang semuanya sudah terlambat. Zarith mencintai Yana. Lisa tahu Zarith seorang yang setia. Jika dia mencintai seseorang, dia akan setia di samping wanita itu. Cuma dia sahaja yang bodoh mempercayai lelaki di hadapannya ini. Kerana lelaki ini, dia terpaksa membawa diri bersama anak yangdikandungnnya. Kerana lelaki ini, Zarith membenci dirinya. Tetapi, mujur Fendi mahu membantunya memilik Zarith kembali. Dia akan pastikan Zarith menjadi miliknya semula.
So, apa plan you?” Fendi mula menyoal. Dia mahukan Yana. Benarlah kata Lisa. Dia terlalu lambat mengetahui perasaannya terhadap Yana. Jika tidak, pasti Yana sudah menjadi miliknya. Pasti Zarith tidak akan menganggu Yana. Ah, kenapalah bodoh sangat aku ni! Gerutu hatinya.
Lisa hanya tersenyum sinis. Dia sudah mempunyai rancangan untuk menghancurkan hubungan yang baru terjalin antara Zarith dan Lisa.

YANAkelihatan gelisah. Dia ke kiri, ternampak Zarith. Dia pandang kanan, nampak Zarith. Dia mahu ke bilik air, ternampak juga muka Zarith. Muka Zarith seolah-olah sudah menjadi wallpaper di dinding syarikat Zarith. Yana mengeluh. Kenapa dengan mata ni? Semua tempat nampak muka dia? Lagi-lagi bila dia dah luahkan perasaan, lagi tak keruan hidup aku. Desis hatinya.
Bunyi mesej masuk menghentikan lamunannya. Segera dia mencapai telefon yang berada poket seluar. Dia membuka mesej tersebut dan mula membaca.
Yana sayang, nanti kita lunch sama-sama ye? Love you! :D
    Gulp! Pegangan telefon terlepas sebaik sahaja membaca mesej itu. Kak Idayang baru sahaja keluar dari bilik air segera menghampiri Yana yang pucat seperti tiada darah.
“Kenapa ni Yana?” soal Kak Ida risau. Dia melihat telefon bimbit warna pink milik Yana yang terdampar di atas lantai. Segera dia mengambil telefon tersebut.
Seketika terbeliak biji matanya melihat mesej di dalam telefon itu. Bukan niatnya mahu menyibuk mengambil tahu perihal orang lain. Tetapi, keadaan Yana merisaukannya.
“Amboi, ber‘ i love you’ nampak?” usik Kak Ida. Dia sudah menjangka akan hal ini. Dia tahu Tuan Zarith menaruh hati kepada Yana. Sebab itu, dia berasa khuatir dengan kepulangan Lisa akan mengeruhkan lagi keadaan.
“Err... Kak Ida!” pantas Yana merampas telefon bimbit yang berada di tangan Kak Ida.
Eh, errr... Tuan Zarith salah hantar mesej la tu..” Yana cuba berdalih. Hatinya semakin berdegup pantas apabila Kak Ida sudah mengetahu perkara ini.
“Salah hantar mesej konon. Tu, tu. Akak nampak Yana sayang. Bukan tu nama Yana ke?” usik Kak Ida lagi. Lucu dia melihat wajah gelisah Yana. Yana ni budak baik. Dia pun setuju sangat kalau Tuan Zarith memilih Yana berbanding Lisa. Walaupun Lisa pernah menjadi kekasih Tuan Zarith. Tetapi entah mengapa semenjak Lisa menghilang diri, dia turut tidak berkenan dengan Lisa. Baginya, Lisa lansung tidak layak memiliki cinta Tuan Zarith yang terlalu baik dan setia itu.
Dilihatnya muka Yana sudah merona merah. Malulah tu! Seketika, bunyi mesejmasuk lagi. Segera Kak Ida merampas kembali telefon itu dan membaca dengan nada yang sedikit kuat namun hanya mereka berdua sahaja yang mendengar.
Jangan buat muka terkejut my princess. I really love you. Deep from my heart. Smile.. :)
    Muka Yana menjadi dua kali ganda merahnya. Tersipu-sipu malu dibuatnya. Segera Kak Ida mendekatkan diri kepada Yana dan mula berbisik sesuatu.
“Akak tahu Yana sukakan Tuan Zarith. Mengaku ajelah. Sebelum di kebas orang. Tuan Zarith tu handsome tau! Ramai pekerja kita yang berkenan tu!” usik Kak Ida kemudian berlalu meninggalkan Yana.
Yana tersenyum senang. Hatinya bahagia bukan kepalang. Dia akan mengaku tentang perasaannya. Akhirnya, dia mengemas bilik pantri itu sambil menyanyi lagu-lagu cinta yang penuh romantik. Alahai, memang beginikah perangai orang yang jatuh cinta?

4 comments:

  1. Hehehe....sweet pulak si Zarith ni..*blushing blushing** aduhyai!! Nasihat farra buat Fendi dan Lisa, better korng kahwin then jaga anak korng tu..ish! Tk pyh nk susahkan hidup org lain yg tgh happy ....buat akak, hrp novel ni dpt sambutan yg meriah Ka BaBom!! B-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Farra.. janganla.. nanti Yana tu blushing jugak :P

      Delete

Dah baca? Macam mana, ok tak? Silalah komen ^^,