Pages

Peminat Novel

Blog Page

21 Feb 2013

Bab 20: Pelangi Cinta (Hanna Dayana & Yazid Shah)



“ABANG...” panggil Hanna Dayana.
Senyap. Yazid Shah begitu leka bermain dengan lap-topnya. Hanna Dayana merengus.
“Abang!” panggilnya sedikit kuat.
Yazid Shah menoleh. “Iye sayang...”
Hanna Dayana mengigit bibir. Dadanya berdebar setiap kali Yazid Shah memanggilnya sayang. Namun dia cepat menepis ‘rasa’ itu. Tidak mahu terbuai. Bimbang dia akan ditinggalkan saat hati sudah menerima suaminya itu.
“Err... Sayang ada benda nak bincang sikit ni...”
Yazid Shah terus memberi fokus kepada isterinya. Lap-topnya dimatikan dan dia melangkah menuju ke sofa lalu duduk di sebelah isterinya.
“Okey, fasal apa?” soalnya tenang. Matanya mencari mata isterinya.
“Abang ingat tak semua syarat sayang?” soal Hanna gugup.
Yazid Shah diam seketika. “Hmm, ingat. Kenapa?”
“Err... Apa aje yang abang ingat?” soal Hanna Dayana kembali.
“Semua. Semua abang ingat. Kenapa ni?” soal Yazid Shah. Yazid Shah seperti dapat mengagak apa tujuan Hanna Dayana mengajaknya berbincang. Pasti mengenai syaratnya yang pertama. Pindah rumah. Ah, jika mereka terpaksa pindah rumah, maknanya syarat kedua isterinya wajib diikut.
Sanggupkah dia tidur tanpa isterinya di sisi? Sesungguhnya perasaannya kini semakin aneh. Apabila berdua dengan Hanna Dayana, kerap kali perasaan halus menjalar di dadanya. Dia sudi menerima Hanna Dayana saat mama dan papa mahu menjodohkannya dengan gadis itu. Tidak membantah mahupun menentang. Kerana baginya, pilihan keluarga adalah pilihan yang terbaik biarpun pada awalnya dia rasa seperti terpaksa tetapi kini dia reda dengan jodoh yang sudah tertulis buatnya. Cuma dia bimbang dia tidak mampu menjadi suami yang baik untuk isterinya itu. Inikah yang dikatakan cinta? Dia keliru.
“Err... Boleh tak ka... kalau kita pin... pindah secepat mungkin?” soal Hanna Dayana sedikit teragak-agak.
Sudah dijangka, perkara itulah yang menjadi topik utama mereka malam ini. Kalau boleh, dia mahu terus duduk di sini. Kerana Hanna Dayana melayannya dengan baik walaupun adakalanya Hanna Dayana seperti terpaksa namun dia tetap senang dengan layananan isterinya itu. Jika mereka berpindah, pasti Hanna Dayana akan membuat hal sendiri atau tidak lagi mempedulikannya. Apa keputusan yang dia harus buat? Menolak bermakna dia melanggar perjanjian antara mereka. Jika mengikut, dia yang akan terseksa.
“Abang...” panggilan Hanna Dayana itu menyentakkan lamunannya. Lama dia menatap wajah isterinya itu. Semakin hari, wajah ini yang ingin ditatapnya setiap waktu. Perasaan aneh itu semakin galak menjalar dan mengusik hati kecilnya. Nafas dihela perlahan.
“Tak nak tinggal sini sebulan dua bulan dulu? Abang bukan apa, takut sayang tak biasa tinggal sorang-sorang. Nanti abang kerja siapa nak tengok-tengokkan sayang? Siapa nak masakkan untuk sayang?” Yazid Shah cuba memberi alasan.
“Takpe, takpe. Sayang tahulah jaga diri nanti. Fasal makan tu, abang kan dah janji nak belikan makanan untuk sayang kalau abang makan dekat luar. Awal-awal lagi sayang dah beritahu sayang tak nak masak atau kemas rumah selagi sayang belum bersedia. Sayang memang belum bersedia. Abang ingat, kan?” balas Hanna Dayana.
Yazid Shah mengangguk perlahan. Masakan dia boleh lupa syarat-syarat itu. Tetapi takkanlah sehingga sekarang Hanna Dayana masih tidak bersedia menggalas tanggungjawab seorang isteri? Bilakah harinya jika sekarang pun sudah memberi seribu alasan.
“Abang bukan tak nak pindah. Abang cuma risaukan sayang aje ni...”
“Takpe. Abang jangan risaulah fasal sayang. Kita pindah okey?” pujuk Hanna Dayana.
Nafas dihela. Tiada pilihan yang boleh dibuat. Mahu tidak mahu, dia terpaksa juga menurut. “Okey. Tapi kita sewa rumah saja, okey? Abang masih belum mampu nak beli rumah. Abang kerja pun bukan bagus sangat. Kerani cabuk je...”
“Boleh-boleh. Hanna okey je!” balas Hanna Dayana teruja. ‘Yeah! Akhirnya pindah jugak. Lepas ni tak payahlah nak berpura-pura lagi. Sikit lagi nak gugur jantung aku dengan sikap romantik laki aku ni...’ katanya di dalam hati.
“Jom turun bawah. Kita bincang dengan mama dan papa. Apa kata dia orang...” ajak Yazid Shah lemah.
“Okey, jom! Harap-haraplah mama dengan papa setuju. Eii! Tak sabarnya...” ucap Hanna Dayana girang.
Yazid Shah tersenyum kelat.

“PINDAH??” ucap Encik Kamarul dan Puan Aisyah serentak.
“Tapi kenapa? Mama dan papa ada buat salah dekat Yazid dan Hanna ke? Duduk sajalah dekat sini. Rumah kita ni pun besar. Boleh sangat kalau Yazid dengan Hanna nak duduk sini sampai bila-bila. Kita bukannya ada keluarga lain pun. Tak payah pindahlah.” Pujuk Puan Aisyah.
Hanna Dayana terus memegang tangan Yazid Shah. Dia mahu lelaki itu memberikan jawapan yang logik supaya mama dan papa tidak menghalang niat mereka.
Yazid Shah tersentak dengan sentuhan itu. Dipandang wajah isterinya sekilas sebelum kembali memandang wajah orang tuanya. “Bukan macam tu, ma... Yazid cuma nak berdikari saja. Papa juga yang cakap umur macam Yazid memang dah patut berdikari. Tapi sampai sekarang, Yazid masih duduk bawah ketiak mama dengan papa. Sekarang Yazid dah kahwin. Jadi elok sangatlah kalau Yazid belajar berdikari. Hanna pun dah setuju.” Terang Yazid Shah.
“Tapi kamu berdua nak tinggal dekat mana?” soal Encik Kamarul.
“Kami akan cari rumah sewa..” sampuk Hanna Dayana.
“Rumah sewa?” soal Puan Aisyah, terkejut. Yazid Shah satu-satunya anak tungalnya. Daripada kecil sudah dimanjakan. Sudah biasa duduk bersama keluarga. Jika dia duduk di rumah sewa, mampukah Yazid menanggung segala perbelanjaan dia dan isterinya. Laju saja kepala Puan Aisyah menggeleng.
“Mama tak setuju. Daripada sewa, lebih baik duduk sini. Kumpul duit beli rumah.”
“Tapi, ma...”
“Mama tak setuju. Kenapa Yazid nak menyusahkan diri sendiri? Dalam rumah ni pun Yazid boleh berdikari kalau nak berdikari sangat. Tak payah pindah. Mama tak izinkan!” putus Puan Aisyah.
Yazid Shah memandang Encik Kamarul. Mohon pengertian dari papanya itu. Dia juga berharap papanya dapat membantu menerangkan situasinya kepada Puan Aisyah.
Encik Kamarul menarik nafas panjang.
“Biarlah kalau dia nak duduk sendiri. Papa tak ada bantahan. Asalkan Yazid dan Hanna pandai jaga diri. Yazid tahu tanggungjawab Yazid dan Hanna tahu tanggungjawab Hanna. Papa tak nak bila dah duduk berasingan dari kami, kamu berdua bergaduh.” Kata Encik Kamarul lebih kepada menerangkan kesan jika mereka duduk sendiri.
“Abang... Sebab tulah Aisyah tak nak dia orang jauh daripada kita. Apa-apa berlaku nanti, Aisyah boleh tengok-tengokkan.”
“Aisyah... Biarlah. Bagi mereka belajar berdikari. Abang tahu Yazid mampu membimbing Hanna.” Balas Encik Kamarul.
Puan Aisyah terus mendiamkan diri. Jika itu sudah keputusan suaminya, siapalah dia mahu membantah. Syurganya terletak ditelapak kaki suaminya. Jadi, dia harus bersetuju dengan berat hati selagi ia tidak melanggar syariat Islam.
“Terima kasih pa, ma...”

1 comments:

Dah baca? Macam mana, ok tak? Silalah komen ^^,